Membaca Alkitab dengan bantuan aplikasi SABDA



             Sebagai orang awam maka membaca Alkitab biasa hanya dilakukan dengan cara cara klasik yaitu dengan cara merenungkan dan menerapkannya.  Lebih jauh adalah dengan membuat komitmen-komitmen yang dapat secara langsung diterapkan dalam hidup.  Tetapi hal membaca Alkitab ini juga bukan hal yang mudah ketika sampai pada komitmen penerapan. Sebab isi atau hakikat bacaan yang kita baca belum tentu bisa sejernih air. Tentu banyak orang berpendapat bahwa membaca Alkitab bukanlah hal yang mudah, terutama dalam memahami makna nya. Oleh karena itu diadakanlah Kelompok Pemahaman Alkitab yang biasa dilakukan di Gereja. Inipun harus sesuai dengan kelompok usianya, sebab jika kelompok orang lanjut usia tentu akan lebih lama cara memahaminya jika dibandingkan dengan kelompok anak-anak muda. Usia berbeda akan menimbulkan perbedaan juga di dalam memahami sebuah teks, sebab lingkungan dan pengalamannya juga berbeda.

                Ada satu tools atau alat yang membantu kita memahami Alkitab dengan lebih baik, yaitu aplikasi SABDA. Aplikasi ini sudah tersedia di Playstore nya Google. Memang sampai saat ini belum tersedia yang untuk Apple ( ios).  Dengan memakai aplikasi SABDA maka kita dibantu untuk lebih mudah memahami Alkitab.  Ada banyak hal yang bisa kita pahami dengan bantuan SABDA. Oh ya aplikasi SABDA menyediakan : Alkitab SABDA, Alkipedia, Kamus Alkitab, Tafsiran, Peta Alkitab.  Pembaca bisa mencoba mengunduhnya. 

                Dengan membaca Alkitab SABDA ( ini edisinya sama dengan edisi LAI/Lembaga Alkitab Indonesia ) pembaca bisa mengunduh Alkitab dalam bahasa yang lain. Misalnya dalam versi King James atau bahasa Jawa atau bahasa lainnya/versi lainnya. Tentu memahami Alkitab dengan bahasa yang lain bisa membuat kita punya pemahaman yang utuh. Apalagi jika bahasa ibu yang dipakai.  Seseorang dengan bahasa ibu Jawa akan lebih menemukan makna mendalam ketika membaca Alkitab dengan bahasa Jawa dibandingkan dengan bahasa Indonesia.  Dalam memahami Alkitab ada baiknya kita juga membaca berbagai bahasa/versi sehingga kekayaan makna Firman Tuhan bisa kita peroleh. Dan Roh Kudus bekerja menerangi pikiran kita dengan memakai sarana tersebut.

                Saya memakai aplikasi ini untuk memahami Firman Tuhan dalam hidup keseharian saya. Dimana untuk memperoleh variasi dalam memahami Alkitab, saya memerlukan sudut pandang baru yang diperoleh melalui tafsir yang ada.  Semoga bermanfaat

Lebih suka yang mana, e-book atau buku konvensional?


Kebetulan saya senang membaca sejak dari kecil. Memang pada usia 5 tahun saya membaca lancar surat kabar meskipun pemahaman maknanya tidak sampai.  Saya membaca papan papan reklame, waktu saya kecil reklame Rinso sudah ada dan saya senang sekali membaca tulisan Rinso berwarna kuning diatas kardus berdasar warna hijau tua.

Sampai sekarang pun saya suka membaca, memang perkembangan hal-hal yang disukai sangat bervariatif. Ada kalanya saya menyukai buku buku pengembangan diri, kali lain saya menyukai buku-buku spiritualitas, saya juga membaca beberapa novel khusus yang ini saya tidak terlalu banyak koleksi.  Saya suka membaca buku buku tentang pemasaran, biografi tokoh tokoh terkenal, buku buku motivasi dan psikologi juga saya senangi

Tetapi semenjak berkembang internet maka ada banyak buku yang diterbitkan secara elektronik. Pandangan saya sebagai penggemar buku sangat positif sih tetapi ada beberapa hal yang membuat saya masih enggan move on dari buku konvensional yang dicetak di atas kertas.

Yang pertama adalah soal kebiasaan saya menggaris garis hal-hal penting, pemahaman baru yang saya terima dari buku tersebut, catatan-catatan kecil untuk menghubungkan dengan hal lain. Sekalipun ini bisa dilakukan juga di dalam buku elektronik tetapi saya masih belum nyaman melakukannya. Seperti tidak sebebas melakukan coret mencoret di buku konvensional. Atau barangkali karena saya seorang generasi X yang digital migran?

Hal kedua adalah, menurut saya membaca buku itu adalah sebuah ungkapan emosional yang didorong dengan keingintahuan yang besar sehingga memandang buku tersebut akan memberitahu apa yang kita perlukan. Dia bukan lagi benda mati tetapi menjadi “hidup” karena bersahabat dengan pikiran kita. Persahabatan itu tidak menarik ketika kita tidak bisa mengungkapkan “kasih” kita dengan jalan memberinya cover dari mika bening, menyentuh hard covernya, menyentuh permukaan cover yang kadang dicetak dengan huruf atau gambar timbul, meraba halaman-halaman nya, menggenggamnya erat ketika kita sedang membawanya seolah sebuah benda yang sangat berharga, memberinya selipan atau bookmark yang menarik di saat kita belum selesai membaca nya hingga tuntas, kadang mencium aroma tinta cetak nya yang khas/bau kertasnya.  Barangkali hal-hal yang saya ungkapkan begitu aneh, tetapi bisa jadi ada yang punya pemahaman seperti saya.

Hal ketiga adalah sebuah kebanggaan ketika kita memajang buku di rak buku, dengan melihat sepintas judul yang tercetak di punggungnya maka kita akan teringat pada isi buku tersebut. Sangat memotivasi secara visual.

Namun jika dengan buku elektronik maka hal hal yang bersifat fisik seperti meraba, menggenggam, membuka halaman dsb tidak bisa kita rasakan. Tidak ada kesan emosional saat kita hendak membacanya. Misalnya : kita melihat bookmark masih di posisi sepertiga buka maka memberi dorongan dan semangat kepada kita untuk membaca lebih giat lagi supaya semua bisa terbaca.
Dengan menggunakan buku elektronik kita hanya mengenal menyentuh/menggeser saja. Buku elektronik cocok dibawa untuk menemani sebuah perjalanan panjang. Misalnya saja naik pesawat 2 jam atau lebih, naik kereta api 2 jam lebih. Sebab saat perjalanan jauh kita akan membawa bagasi yang ringkas dan ringan maka buku elektronik sangat cocok dalam hal ini.

Semua ada plus minusnya, tergantung apa tujuan kita.

Iman Abram


Kejadian 12:1-9

Saya sangat kagum terhadap apa yang dilakukan Abram ketika Allah memerintahkannya supaya pergi ke negeri yang tidak ia ketahui sebelumnya.

Lalu saya berpikir, jika Allah sudah mengenal 100% pribadi Abram maka tidak demikian dengan Abram, mungkin saja ia belum mengenal dengan baik siapakah Allah itu? Ayat 4 menjadi jawaban atas perintah Allah di ayat-ayat sebelumnya. Alkitab mencatat :”Lalu pergilah Abram seperti yang difirmankan TUHAN kepadanya

Saya tertarik dengan kejadian ini karena menilik Kitab Kejadian ini dari zaman dimana saya hidup sekarang, bagaimana sikap kita ketika diminta pergi menuju ke suatu tempat yang tidak kita ketahui sebelumnya? Zaman sekarang sudah banyak alat alat yang bisa dipakai untuk melihat sebuah tempat sekalipun kita belum pernah ke sana. Sebagai contoh adalah Google Map, dengan berbekal Google map kita bisa melihat sepintas gambaran suatu tempat di muka bumi ini sekalipun kita belum pernah ke sana. Tetapi kejadian di atas terjadi pada masa lalu dimana perkembangan teknologi sama sekali belum canggih?

Apa sih yang membuat Abram begitu percaya kepada Allah?

Yang menjadi penggerak Abram sehingga ia mau menjalankan perintah itu adalah karena imannya semata. Abram tidak punya pengalaman sama sekali di dalam melakukan perintah TUHAN tersebut. Alkitab tidak mencatat relasi menonjol apapun sebalum perintah Allah itu diberikan kepada Abram.

Bisa jadi inilah perintah TUHAN yang pertama kali bagi Abram, dan tanpa bertanya ataupun menyelidik maka segera saja ia berangkat menjalankan perintah TUHAN tersebut. Imannya melebihi segala praduga yang bisa saja muncul di benak kita pada masa kini. Jawaban jawaban Tuhan pun kadang-kadang tidak membuat kita percaya penuh kepadanya. Perintah perintah yang jelas pun sering tidak kita lakukan. Kita berdalih-dalih mencari cari “second opinion”. Kadang kadang orang Kristen masih percaya horoskop, ramalan, pendapat dukun dan sebagainya.  Mari kita teladai Abram dalam merespon perintah TUHAN

Saya yakin Allah sudah mengevaluasi Abram sebenar-benarnya sehingga keluar perintah yang tentu saja Allah berpikir bahwa itu akan dilakukan oleh Abram. Demi membentuk sebuah bangsa tentu Allah sudah mempunyai rencana yang masak sehingga DIA tidak salah pilih.

Setidak nya ada 6 point di dalam perintah Allah tersebut. Allah akan :

1. Menjadikan Abram bangsa yang besar
2. Memberkati Abram
3. Membuat nama Abram mashyur
4. Memberkati orag-orang yang memberkati Abram
5. mengutuk orang yang mengutuk Abram
6. Semua kaum di muka bumi diberkati

Marilah kita hidup bukan hanya melihat berkat yang diberikan Allah, tetapi lebih kepada kecintaan dan iman kita kepada Allah. Respon yang positip terhadiap setiap kehendak Allah akan membuat Allah dimuliakan. Karena sesungguhnya rancangan-rancangan DIA adalah yang terbaik bagi kita.


Kita membuat Google menjadi pintar?


Apa kabar pembaca ?
Sebenarnya siapa sih yang membikin Google menjadi pintar?

Pertanyaan tersebut muncul ketika beberapa kali muncul pesan di smart phone yang meminta saya memberi reviu tentang suatu tempat yang baru saja saya kunjungi. Padahal saya tidak melakukan check in di tempat tersebut. Tapi mengapa Google tahu ya? hmmm


Bayangkan semenjak saya bangun pagi, kemudian membuka aplikasi renungan beserta membuka aplikasi Alkitab, tentu google mencatat apa yang saya lakukan itu.

Setelah itu saya pergi membeli sarapan di penjual pecel, tanpa disuruh pun sebagai dampak pemakaian big data maka google akan mencatat kunjungan saya ke penjual pecel tersebut.

Kemudian sehabis itu saya memanggil aplikasi m-Banking guna bertransaksi dengan pelanggan atau supplier, apakah google tidak mencatatnya juga?

Siang hari kembali saya memanggil aplikasi g\Gojek untuk memesan makan siang, lagi-lagi google mencatat.

Malam hari nongkrong ke kafe bersama teman teman bersama naik Go Car kemudian nonton cinema dengan memesan tiket lewat aplikasi.

Aduuh kita sudah mencerdaskan Google dengan sukarela.  Setiap individu mempunya catatan di Google perihal apa yang dilakukannya sepanjang hari selama smartphone kita ikut beserta dengan kita kemana saja kita pergi.

Google akan mencatat dengan rutin dan membuat analisa terhadap data data yang kita secara sukarela kirimkan. Misalnya saja soal kebiasaan kita makan siang di mana? Nonton di mana? Dan seterusnya.
Bahkan dengan kemampuannya saya yakin Google bisa memberikan penawaran kepada kita tentang produk yang sedang kita perlukan. 
Misalnya pagi hari saya melihat iklan earphone, lantas saya browsing di Google kemudian dilanjutkan dengan membuka Lazada, Tokopedia maupun Instagram maka Google akan mengamati kita terus sambil berpikir untuk menyajikan pilihan pilihan terbaik sesuai dengan apa yang kita inginkan. Apalagi bila ditambah saya mengunjungi beberapa situs reviu yang membahas soal produk yang saya cari

Kalau sudah begini ndak ada rahasia lagi. Bahkan apa yang menjadi rahasia kita terhadap pasangan hidup kita, Google pun tahu.

Gimana coba??